Kelebihan dan Kekurangan mengikuti Writing class online di WA Grup

Sekarang ini kelas belajar online sering sekali dilakasanakan di video meeting atau di grup chat seperti WAG. Sejak pandemi berlangsung, kelas online sedang lagi ngetren karena kelas online itu adalah salah satu cara paling alternatif untuk bisa belajar. Bahkan, bekerja kantor juga mudah di akses lewat ruang meeting online atau bekerja di rumah secara online. Ngomongin tentang kelas online, Whatsapp adalah salah satu aplikasi chat yang paling banyak digunakan dan paling populer di sosial media. Kenapa menggunakan wahtsaap? karena menurut aku whatsaap itu paling banyak digunakan dan juga saat ini kalau mau chat dengan orang lain atau mau bikin grup biasanya always di WA, belum lagi karena fitur WA nya bagus dan terasa ringan juga sih kalau mau buka aplikasinya.

Aku lebih sering buka WA sih daripada di LINE, entah alasan aku lebih suka buka WA karena WA terasa ringan pas dibuka, dan juga keluarga aku dan teman-teman aku kebanyakan lebih chat di grup WA daripada LINe meskipun jarang banget mereka saling ngechat di grup. Dulu sih sebelum WA populer, Line lebih dulu paling banyak digunakan dan banyak sekali pengguna nya aktif di LINe. Sama kayak aku dulu aku suka buka-buka LINE gitu. Tapi kini, aku udah sangat jarang buka LiNE lagi. Dan kebanyakan mereka pada memutuskan untuk berimigrasi ke WA, begitu juga dengan aku. Menurut aku aplikasi LINE itu pas dibuka agak lelet sih dan terasa berat kalau ngescroll LINE plus sepi banget di LINE sehingga aku memutuskan untuk pindah ke WA dan aku malah aktif di WA dibanding di LINE.

Gak hanya sekedar ngontak atau chat personal di WA aja kok, aku juga mengikuti beberapa grup kelas online menulis yang diselenggarakan di WA. WAG (Grup Whatsaap) aku sebenarnya udah banyak banget sih dan aku sampai bingung mau nimbrung ke grup mana, soalnya banyak banget sih WAG aku, wkwkw. Selama di grup kelas WAG menulis emang ngapain aja? Yaah belajar biasalah, memahami materi dari narasumber, dan kadang juga dikasih tugas seduai tingkatan level. Kadang tugas tuh banyak banget karena tugasnya itu dari grup kelas berbeda sehingga aku merasa agak stress dan belum lagi masalah tugas kuliah yang ikut-ikutan numpuk juga. Tapi Alhamdulillah nya semua tugas sudah kelar meskipun saling kebut-kebutan ngejar deadline dan ada rasa magernya juga.

Menurut aku, mengikuti kelas menulis online di WAG tuh enak sih dan juga gratis pula (paling cuman ngikutin syaratnya doank) tetapi sebagian nya ada juga yang berbayar. Kali ini aku jabarin nih kelebihan dan kekuarangan mengikuti kelas menulis online WAG berdasarkan pengalaman aku.

Kelebihan

1. dapat ilmu

Ngikutin kelas menulis online ternyata enak banget loh, disitu aku belajar tentang ilmu-ilmu tentang kepenulisan dari narasumbernya. Sekaligus memberi materi yang lengkap dan kita juga bisa bertanya-tanya seputar materi yang diberikan selama di grup WAG menulis.

2. dapat teman seperjuangan

Ngikutin kelas WAG menulis ternyata juga bisa mendapat teman dan juga saling membantu. Di WAG itu kita bisa saling kenalan dan juga saling bekerjasama untuk menyelesaikan tugasnya. Dimana aku berjuang, disitu mereka juga sama-sama ikut berjuang.

3. bebas dan bersenang-senang

Di WAG kita bebas mau nanya apa terkait hal-hal kepenulisan. Biasanya juga ada acara games seru yang diadakan disitu. Tujuannya yaa agar kita bisa saling mengenal satu sama lain dan juga bekerjasama plus bersenang-senang.

Namun sayangnya, ternyata grup WAG menulis punya kekurangan masing-masing. Apa saja kekuarangan nya itu menurut aku?

Kekurangan

1. tugas bikin beban

Well, kenapa aku mencatumkan nama tugas di list kekurangan ini? karena ya kadang tugasnya gampang kadang susah, belum nyelesain tugas yang satu, terus muncul lagi tugas selanjutnya. Kalau untuk tugas bikin cerita yang kayak biasa gitu sih gampang ya. Tapi diantara tugas yang bikin beban dan ngeselin banget saat aku pernah mengerjakan tugasnya itu adalah memaksa para orang-orang untuk mengajak ke grup menulis.

Well, bisa dibilang ini tugas paling bikin beban. Why? soalnya kita harus dapat bebrapa orang yang mau ikut ke grup kepenulisan tersebut. Kalau udah ketemu orang yang mau diajak, ntar kita suruh kirim buktinya ke mentor nya di WA. Jika tugas nya gak berhasil, siap-siap poin nya berkurang dan otomatis bakal di kick dari grup menulis. Huffttt!!! nih kok tugasnya bikin beban banget ya.

2. sepi

Kok nih grup sepi banget dah, nih yang lain pada kemana dah ?

Itu yang aku pikirkan ketika aku berkunjung ke grup kepenulisan yang sudah terbelangkai. Kadang adminnya ngilang dan member-member yang lain udah gak ada yang aktif di grup itu. Sampai-sampai kebanyakan pada milih left dari grup sebab nih grup udah gak ada yang ngurus lagi.

3. kebanyakan Out Of Topic (oot)

Kita juga boleh sih ngimongin hal yang lain di grup menulis itu, tetapi jangan terlalu banyak juga sih ngomongnya. Biasanya di grup WAG aku tuh kebanyakan isi nya malah ghibah-ghibahin tentang bias oppa dan mainnya itu baper-baperan. Hal itu jadwal menulis di WAG itu malah di lupain dan gak ada lagi tuh ngasih tugas dan materi. Ini grup menulis atau grup ghibah nih.

Well, itulah kelebihan dan kekurangan di WAG menulis. Yang penting aku bisa belajar dan juga memahami materi-materi dari narasumbernya, biar aku bisa menguasai ilmu menulis. Kalian ada yang juga gabung ke WAG menulis tidak ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s